Nama lengkap : bunda kaska aja ya sesuai nama panggilan πŸ˜„
Nama suami : Rama Pradipta Lopulalan
Jumlah anak 6 dan umur
1. Kaska, L 11 th
2. Naura, P 9th
3. Khansa, P 7th
4. Nadhif rahimahullaah, L, –
5. Naazneen, P mau 3th insyaallah
6. Althaf, L, 4 bulan

Aktivitas :
Ibu rumah tangga
Founder & designer mamanda- moslem wear for kids
Biro umrah azzaky tour
Penulis buku

Bismillaah

Bun, apa boleh kita nyuruh-nyuruh suami kan kita lg repot jd bagi-bagi kerjaan…

Mh…suami itu kan dlm Islam ditinggikan derajatnya sama Allah langsung ya.
Jadi kalo ibarat raja itu ga mgkn kita ngomong tanpa adab seberat apapun keluhan kebutuhan dan keadaan kita pasti harus ada adab adabnya.

Mmg suami ikut bertanggung jawab membantu kerepotan kita sehari hari krn dlm Islam itu tugas suami.
Tapi kalo suami meminta bantuan dan mendelegasikan pada istri maka istri dpt pahala. Dan pahalanya ini ga main main setara dengan jihad.

Kalo mau minta tlg sama suami, pastikan bukan nada kesel. Semacam :
“Tolong dong kerjain X kan ini bunda lg repot”
Atau misal saat suami minta tolong dilayani, kita marah dengan bilang :
“Ga liat apa ini bunda lg repot bgt itu kan kaya gitu bisa dikerjain sendiri”

Kebayang ga hati suami diperlakukan kaya gitu.

Mmg dulu awal awal nikah saya juga ga adab ke suami krn mikirnya kerjaan susah senang tanggung bersama dan kenapa ngga boleh sih kita ngomong langsung kaya gitu.
Tp ternyata rumah tangga kaya gitu jauuuuh dari keberkahan dan rahmat Allah.
(semoga Allah ampuni)

Setelah belajar menerima keadaan dan menurunkan ego ada bbrp adab yg ternyata saat diterapkan justru berakibat positif dlm rumah tangga kita.

Pertama :

Jgn terlalu berharap pada manusia krn akan kecewa. Suami itu manusia.
Biasanya makin berharap dan makin diuji ya pasti makin kecewa dan sakit hati.
Itu kuncinya.
Amalanmu amalanmu, amalanku amalanku.
Kalo kita ikhlas, jalani smua sebaik-baiknya, ga usah mikirin org lain ko ga bantu…ko ga paham dll..malah cape hati, maka Allah akan beri kemudahan pada kerjaan kerjaan kita.
Dan Allah itu sebaik baik pemberi balasan sekecil apapun pekerjaan itu ga ada yg luput di hadapan Allah.

Kedua :

Ganti cara bicara. Manis dan lembut. Ga ada nada kesel.
“Boleh minta tolong ga yah… πŸ™‚ ”
“Yah bisa bantu bunda ga….hehe…” (Senyum senyum)
Atau saat kita diminta bantuan dan belum bisa bilang : “oh iya yah bentar yaa ini lagi beresin ini nanggung bgt insyaallah bentar lagi ko.. πŸ™‚ ” (krn mmg bener bener ga bisa ditinggal)
Saat itu bisa jadi suami dgn ikhlas mengerjakan yg dia tadinya mau nyuruh krn liat kita lg repot.
Dan dgn cara bicara yg bikin hati suami enak, biasanya lama lama suami malah Allah gerakkan untuk lebih paham keadaan rmh tangga juga.

Ketiga :

Ini yg paling enak kalo musyawarah rumah udah hidup.
Jd misal apa aja yg harus dikerjain, nanti petugasnya siapa, dengan ikhlas smua ambil bagian jd pada pelaksanaannya udah ga ada mangkel mangkel dan malah kerasa smua kerjaan hari itu berkah dan enak beresnya.

Mgkn itu aja buat bbrp ibu yg nanya kurleb jawabannya gitu.

Kalo untuk suami, saat hati mrk senang dan ridha, maka ridha Allah tercurah buat kita.
Kalo Allah udah ridha ya enak aja kan hidup kita selamat dunia akhirat insyaallah.

Bisa jadi macetnya rezeki kita, hub kita yg gersang dgn suami, rumah tangga yg jauh dari sakinah, akibat dari dosa dosa kita yg tanpa terasa ke suami.

Kurang menghargai suami.
Kurang mengingat-ingat kebaikan suami.
Kurang bersyukur dengan keadaan suami.
Kurang rasa hormat pada suami.

Jangan banding-bandingkan suami dlm bab APAPUN dengan SIAPAPUN.
Kasian diri kita sendiri nanti.
Toh Allah itu kasi jodoh udah ada kadarnya. Pasti yg terbaik.
sesuai kelayakan kita juga.
Dan banyak introspeksi aja pasti diri kita sndiri juga banyak kekurangan.
Kalo kita makin semangat perbaiki diri, jgn putus asa terus doakan suami, ga mikirin keadaan yg lain alias bersyukur dengan yg ada, akan dapat itu yg namanya KEBAHAGIAAN.

Kalo bukan kita sbg istrinya yg memujanya, menghormatinya, yg bikin adem hatinya, yg paling ngefans sama suami, mau siapa?
Nanti saat (na’udzubillah) ada yg memperlakukan suami kita dengan lebih hormat dan manis kita malah mencak mencak.

Iya saya masi terus belajar juga, hidup di dunia cuma sebentar aja, kalo cuma dapet capenya buat apa…..rugi πŸ™‚

Barakallaahu fiik
Bunda kaska

Advertisements