Yosh, nganterin belanja ibu-ibu buat beli baju kondangan ke pasar baru. Sebelum beraksi perut mesti diisi dulu. Kami pun menuju food courtnya pasar baru. Ketika sudah sampai, para pelayan (3-4 orang dari tempat makan berbeda) langsung mengerubuni kayak semut mengeburuni gula *maklum aku manis sih.
Celotehan mereka:
– “Duduk disini aja”, kesannya tempat duduk itu daerah kekuasaan tiap tempat makan dan ga boleh duduk kalo ga mesen ke tempat makan dia.
– “mo pesen makanan apa? ini ada paket ayam bakar, ayam penyet ..ato mau juga bakso” semua pelayan menawarkan menu yang sama. Aduh dah grogi duluan, mo pesen ke pelayan mana? kok kami ga dikasih kesempatan untuk duduk dulu, liat menu dan mencari makanan yang diinginkan?
– “mbaknya mo minum apa?” ini pelayan “perhatian” banget sih, tiap pelanggan ditanya satu-satu. kalo pun mau minum ga usah ditanya kali, nanti juga bakalan pesen sendiri.
– “mbaknya ga makan?” ga bisa diem kalo liat orang ga mesen apa-apa.

Duh ini persaingan antar pelayan sangat ketat kah, sampai segininya. Saking ricuhnya, ada pelayan yang salah catat pesanan (mungkin sudah hal biasa). Kadang kalo maksa gitu suka bikin emosi dan akhirnya memesan dengan keadaan yang tidak puas ke makanan jadi ga menikmati (tapi habis da lapar).

“Rejeki mah ga akan tertukar”. Menurutku sih cukup senyum aja sambil menawarkan menu. Kalo dicuekin ya gapapa dan bicara kalo ditanya.

Advertisements